Cikgu Kartini

Cikgu Kartini

Saturday, January 22, 2011

Kisah Wawa..


Sememangnya aku datang lewat ke sekolah hari ini..
Patotnya aku yang menunggu dan menyambut kedatangan anak- anak murid..
Namun..apakan daya...terlewat berjam- jam hari ini..

Hari ini aku tak mengajar anak- anak murid asas 3M tuh..
Aku ngan Nasir membuat keputusan bahawa hari ini adalah hari yang paling sesuai untuk bentang tikar baru..

Namun bukan pasal tikar yang aku mau kongsi di blog aku arini.

Tadi masa aku kat Bilik KH, Wawa tiba- tiba datang...
Dia panggil- panggil aku dengan gaya manja keanak- anakkan dia..
Tersenyum- senyum..tersipu...
Waktu tu waktu rehat..memandangkan dia dah makan pagi,maka dia tak perlu la ke kantin..

Ramai murid- murid lain sedang leka bermain di depan kelas aku..

Wawa memanggil- manggil aku lagi..

'Ye Wawa..mau apa?'..

'Ala chegu...'..(wawa senyum- senyum sambil memandang ke arah sekumpulan kanak- kanak yang bermain- main di lorong depan kelasku..)

Ye sememangnya aku faham...

'Wawa nak jumpa kawan? Nak main-main ngan kawan- kawan ye?'..

Wawa menggangguk dan tersenyum...Tersipu- sipu melihat 'kawan- kawan' dia...

Kesian Wawa...dia takda kawan..
Anak murid aku yang lain semuanya lelaki..

Murid- murid yang bermain depan kelas aku tu macam tertarik dengan perbualan aku dan Wawa..
Lalu aku memanggil mereka dan meminta mereka 'berkawan' dengan Wawa..
Ye...tanpa segan silu aku memaksa murid- murid itu demi Wawa.
Aku tak sanggup melihat dia keseorangan dan menghampakan keinginannya untuk berkawan dengan yang lain..
Ini juga sebenarnya adalah tujuan Pendidikan Khas Integrasi diwujudkan..

Nasib baik murid- murid yang lain sudi menurut permintaan aku..

Wawa pon segera memakai kasut dan berjalan- jalan dengan sekumpulan murid perempuan yang lain...
Ntah kenapa air mata aku mau turun dengan lebat..hahaha!

Sedihlah melihat keadaan tuh...
Sebab, memang bukan dipinta lahir ke dunia sebegitu..
Perlu meminta untuk mendapatkan hak seperti mereka yang normal..

Dari jauh aku memandang Wawa berlalu dengan kawan- kawan dia..
Antara yang ramai, badan dialah yang paling kecil sekali..

Tapi tak lama la mereka dapat berjalan- jalan..
Sebabnya, aku pun faham...
Wawa bukan boleh bertutur dengan baik lagi...Memang murid- murid tu tak faham ah apa dia cakap..
Aku yang berbulan- bulan dengan dia pun tak faham lagi bahasa pertuturan dia..
Tapi memang dengan kuasa Allah..semakin lama aku semakin faham bahasa pelat dia sedikit sebanyak..
Begitu juga dengan mood dia..
Dan sememangnya aku selalu menjadi penterjemah bahasa Wawa..

Tiba- tiba Wawa masuk dalam bilik aku...
Terus ke katil dan menangis..

'Kenapa Wawa?'

Aku tau kenapa...murid- murid lain tu dah hantar dia masuk ke kelas..hehe!
Wawa sedih...

Wawa merebahkan mukanye ke tilam..
Aku datang dan menarik dia supaya nengok kat aku...
Merah mata dia...Hidung die meleleh hingus...Hahha!

'Meh cikgu lapkan'...
Wawa geleng kepala..
Aku pujuk- pujuk dan mengeletek die..

'Manja eh Wawa ni?. Jom ikut cikgu jalan?'...
Dia bangun dan menadah mukanya untuk dilapkan...

Bila dah nampak cantik, aku pun bawa dia ke kantin dan beli aiskrim!

Sangat menyentuh hati peristiwa hari ini..
Bagaimanalah keadaan Wawa bila dia dah meningkat dewasa nanti..
Begitu juga dengan Fikri...
Dan juga kanak- kanak istimewa yang lain..
Hikmah kedatangan mereka ialah belajar beringat tentang rezeki yang dikurniakan oleh Allah. Samada kita sedar atau pun tidak...
Namun seperti biasa..aku memang sering lupa...

3 comments:

amad_walrus83 said...

huhu sedey!

Anonymous said...

aku suke citew nie.....miss u miss tinny....especeli temclass en.osman...ak pon pena "ternangis dpn stdnt"....huhuhu...sumtimes ak rse dorg lbh byk ngjar ak dr ak ngajar dorg...

Anonymous said...

aku suke citew nie.....miss u miss tinny....especeli temclass en.osman...ak pon pena "ternangis dpn stdnt"....huhuhu...sumtimes ak rse dorg lbh byk ngjar ak dr ak ngajar dorg...