Cikgu Kartini

Cikgu Kartini

Tuesday, October 1, 2013

Roda- roda kota speed!

Pagi tadi aku bangun jam 6.30 pagi..
Sangat seronok bila kelewatan bangun..
Maka aku masih terhegeh- hegeh bersiap..
Aku suka je datang lambat..
Aku tahu kawan- kawan memerli...namun, ada aku kisah? hahaha..
Aku tahu perbuatan aku memang sangat tidak beretika.. tapi apakah daya..
Aku masih belum mampu untuk berjihad melawan masa.. bluerkk...

Semalam adalah hari yang agak penat memandu sebab aku kena amik makcik kat perhentian bas Larkin..
Dia datang sebab ada urusan kat Singapore ari Khamis kang.
Kalau takda aral melintang kubur nenek yang kat Singapore tu akan dikorek dan akan disatukan liang hahad bersama suaminya dan beberapa ahli keluarga yang lain..
Memang begitu sistem di Singapore sebab mereka kekurangan ruang untuk penempatan insan- insan yang sudah meninggal dunia..

Apabila dah bawa Acad sama, maka aku pun mengambil peluang....(pause)

Ok..aku dah lupa dah ayat yang patut aku tulis tadi..
Ni aku baru balik dari rumah 5 orang anak murid aku..
5 anak murid yang akan ke sekolah menengah..
Tujuan aku jumpa parents dorang ialah sebab nak minta tandatangan untuk uruskan perpindahan murid ke sekolah menengah..

Sedihlah bila nak melepaskan anak- anak murid tu..
Namun itu memang lumrah kehidupan..tiada yang kekal di dunia ini..
Kisah menarik, suka duka...akan silih berganti...yang muda jadi tua..yang remaja jadi dewasa..
Yang mentah jadi masak...

Mulanya aku nak titipkan cerita kisah ke zoo semalam..
Tapi rasanya aku nak cerita tentang hasil dapatan lawatan ke rumah anak- anak murid aku hari ni...

Hmmm...
Mulanya aku ke rumah Aziz..
Salam diberi dan disambut oleh nenek Aiman..yang sudah uzur namun nampak lagi sihat..
Aku dijemput masuk..
Aku menerangkan tentang tujuan aku..
Ibu Aiman menganggukkan kepalanya tanda faham..
Sempat juga wanita itu bercerita tentang keluarganya..
Asalnya dia memang tidak mahu berpindah dari negeri Melaka..
Tapi kerana harta dia membawa keluarganya pulang ke Johor..
Katanya, dia terpaksa berpindah dari rumah asal dia, rumah yang ibu dan kakaknya yang berlainan ibu tinggal pada satu masa dahulu..
Sedih juga dengar...kakak yang ibunya pernah jaga ibarat anak sendiri tu sanggup menghalau ibunya untuk pergi dari tanah yang lama dah ibunya duduk..(nenek Aiman)..
Kesimpulannya, kerana harta, pertalian saudara mara sanggup dicemarkan..
Entahlah...

Lepas tu aku ke rumah Zaki...memandangkan aku tak konfiden nak lalu jambatan rumah dia, aku parking kat satu laman rumah Aunty Cina..yang ada anjing..
Wah! sangat menakutkan...hehe! sebab belum pun turun kereta, anjing tu menyalak-nyalak...
Aunty Cina tu senyum dan cakap ngan aku..jangan risau..
Naqib ketakutan..aku bawa Naqib sebab dia memang layak jadi PA aku...
Percaya aku ngan dia..
Beg tangan aku pun selalu dia yang bawa kalau aku bawa budak- budak ni shoping..

Lokasi seterusnya ialah ke rumah Naqib sendiri, nasib ayah dia ada..
Kat rumah Naqib aku tak lama, sebab seganlah..
Cuma ada ayah dia aje..

Kami menuju ke rumah Aiman plak..
Dalam perjalanan tu banyaklah benda yang Naqib cerita tentang susur galur penduduk kampung tu..
Pasal bengkel, pasal kisah tunang eksiden mati lepas tu tunang lagi..
Pasal isteri kecik, laki besar..
Macam- macamlah..aku layankan aje..

Akhir sekali aku kena cari maknya Hakim..
Pelajar yang bermasalah sikit..
Keluarganya pun..
Susah nak cakap..
Kata Naqib kena cari mak Hakim kat kedai..sebab memang dia tak duk rumah dah sekarang..
Betul kata Naqib..memang mak Hakim kat kedai..
Kat situ memang lamalah sikit aku bertandang..
Sebab...nak tunggu mak Hakim mandi..
Berbual punya berbual..
Rupanya Hakim dan keluarganya duk kat kedai tu..
Jarang balik ke rumah..
Yang aku nampak ada 1 bilik je kedai tu..
Based on cerita akak tu, dia dan anak dan suaminya memang tidur kat bilik tu..
1 bilik tidur beramai- ramai...
Bayangkanlah....
Tidur dengan 1 lagi kawan mereka..seorang lelaki Indon..
Masa aku datang tu pun..makcik tu berdua je dengan lelaki Indon tu..
Dia ceritalah macam- macam..
Anak dia takmo sekolahlah..
Buah ehem anak dia besar sebelahlah..
hmm...
Tapi yang paling haru sekali..lelaki Indon tu tanya,Naqib tu anak aku ke?
Aku tanya balik, muka sama ke?
Ada iras-iras katanya..
Aku tergelak sikit...aku jawab a'ah anak...anak murid jer..
Wah! aku sudah tua ke sehingga ada anak sebesar Naqib?? hahaha!

Macam- macam kisah orang kan?
Setiap hari ada kisah..
Ada yang jujur, ada yang tipu perasaan..
Kadang jalan kehidupan itu bukan kita yang nak..
Tapi nak buat camne..takdir jua yang menentukan akhirnya..

Aku sebenarnya, ada sikit terasa semalam sebab ada 1 akak tu macam tak puas hati dengan aku..
Dia kata aku macam budak pendidikan khas juga sebab ajar murid pendidikan khas..
Apa hina sangat ke murid aku tu?
Adakah mulia sangat ke dia tu?
Dia boleh post kat fb aku satu kalikatur yang mengisahkan tentang ada seorang nak bunuh diri, lepas tu ada seorang yang memujuk,tapi in the end 2 2 jatuh dari jambatan..
Biadap betul perumpaan tu..
Dia belum kenal apa itu kehidupan sebenarnya..
Belum tentu anak dia yang normal tu tak boleh jadi pendidikan khas..

Dalam dunia anak murid aku ni, aku tak boleh jadi macam majistret, aku tak boleh jadi macam jurutera, aku tak boleh jadi macam kerani...
Aku memang kena jadi macam mereka..masuk ke dunia mereka untuk ada bonding antara aku dan mereka..
Kalau tak...susahlah aku nak ajar mereka..
Biarlah orang tak faham...asalkan aku faham dan bahagia..
Memang aku akui, ramai yang belum kenal dunia istimewa ni..
Kalau tak mahu kenal pun, jangan bagi tanggapan buruk kepada kami..
Roda berputar, mungkin bahagian roda kami agak buruk bunganya, bimbang tiba masa, bahagian roda kamu bocor terpijak paku..