Cikgu Kartini

Cikgu Kartini

Sunday, September 29, 2013

Pecisan tulisan ku..

Kerja seorang guru pada masa kini memang macam- macam..
Bukan setakat mengajar dan mendidik anak murid, anak melayu..dan yang pasti anak orang...! haha!

Ok..



Ni aku nak story pasal tugasan guru yang lain dari biasa..
Biasalah...kata orang guru ni tugasnya memang rapat dengan masyarakat..

Gambar di atas adalah gambar perincian permohonan bantuan kewangan yang diberikan oleh kerajaan untuk membantu murid- murid bersekolah..

Begitu ramai yang memohon..
Begitu banyak jugalah cikgu dittipu..
Barangkali orang tidak memahami...tapi entahlah..
Maka kerana cikgu rapat dengan masyarakat..terpaksalah cikgu menjadi seorang penyiasat dan mengambil tahu segala dalam dan luaran masyarakat tempat bertugas..

Sebelum permohonan ni dilakukan...
Kami jawatankuasa HEM akan bermesyuarat bersama wakil- wakil orang kampung..
Dan paling utama mesti ada ketua kampung..

Calon yang dimohonkan mestilah berpendapatan perkapita bawah RM210/1.
Bila nengok jumlah pendapatan yang ditulis oleh ibu bapa ni membikinkan aku tersenyum meleret sendirian..

Ada yang punya perniagaan sendiri, van 2 buah, kereta 1 buah.. tapi pendapatan hanya 1000..
Bila dengar ketua kampung bagi penjelasan yang pemohon tu ada kelapa sawit berekar- ekar..lagilah aku meleret tersenyum simpul..
Aku ni orang luar, cuma setiausaha dan orang paling muda dalam meeting tu...aku hanya mencatat dan berfikir sendirian..
Entahlah, orang ni macam- macam...
Suka hatilah..

Tipulah berbakul- bakul mana...malas nak amik kisah..

Bantuan kerajaan bagi ni sebenarnya untuk kegunaan murid..
Perbelanjaan persekolahan, macam baju, kasut, alat tulis dan sebagainya..

Bantuan sudah diberi...
Tapi pernahkah mereka menghargai?

Baju anak tetap macam tu..berburas..
Kasut, terkoyak sana sini..beli yang paling takda kualiti..

Aku geram..

Macam mana anak tu nak bersemangat..?

Budak sekarang bukan ada jiwa dan hati yang kental seperti murid dulu..
Mereka sudah tahu penampilan..gaya...

Sedih kan?

Last- last, cikgu juga yang disalahkan..
Galakan dari ibu bapa sangatlah penting..
Bila ibu bapa amik mudah dari yang asas...susahlah murid nak berkembang dengan baik..
Aku kecewa..

Bila aku jadi guru bertugas, aku suka semak lencana murid aku..
Bila aku tanya..masih ramai yang tiada lencana..
Lencana tu cuma 60 sen..
Bukan pakai buang tau, tu lencana yang melekat..dijahit dan dibasuh pun takkan mudah tanggal..
Yang lebih menyedihkan, kadang budak tu dah darjah 5..
Kalaulah takda duit pun, boleh sangat guna lencana yang lama..jahit balik..
Sekolah yang kecik tu pun dah tak cinta, apatah lagi negara Malaysia kita..
Semua pentingkan diri sendiri...

Nenek aku selalu cerita betapa susahnya dia nak sekolahkan mak dan makcik aku..
Menoreh..berkebun..cari duit sana sini..
Mak aku duk asrama lagi..
Dia mesti belikan mak aku kasut, buatkan baju baru, belikan buku..
Sedangkan zaman dulu mana ada bantuan macam sekarang..
Dahlah nenek aku tu menjanda awal..

Orang dulu, semangatnya lain kan..
Kenapalah ibu bapa ni tak menggunakan apa yang diberikan dengan baik..
Hairanlah..

Tu belum aku ceritakan pasal anak murid aku yang dapat elaun ribuan ringgit..
Ibu bapa juga yang salah guna..
Tapi nak anak jadi yang terbaik..serah pada cikgu..

Cikgu? Buntu...
Kalau memikirkan sangat, konfem darah tinggi naik..
Jadi, cikgu lihat jelah..
Senyum simpul dari jauh..
Sediakan diri untuk melihat pemandangan yang menyakitkan hati..
dan mencium bau yang kurang menyenangkan..

Aku menulis untuk aku meluahkan..bukan untuk tunjuk perasan baik..
Sebab....... tiada siapa nak dengar luahan picisan ni..hahaha!
Lagipun...apa sangatlah pengaruh dari seorang cikgu pendidikan Khas macam aku ni..
Bila orang tau aku ni cikgu pendidikan Khas...muka mereka mesti menyerot senget..
Cubalah aku ni majistret...haha! mesti banyak wah yang aku dapat..haha!
Percaya tak stigma ni berlaku?
......hahaha...ia berlaku..
apalah sangat jawatan aku ni...moga Allah memberikan aku keberkatan..kesihatan..dan petunjuk yang baik- baik selalu..Amin~...




Saturday, September 28, 2013

Kehilangan dalam Integriti Keyboard...


Kursus Integriti..

Ada kursus Integriti di Sek Keb Sri Kembar tadi..

Walaupun aku rasa berat kaki untuk menekan pedal minyak.ku gagahi juga.
Bangun di waktu pagi..

Sakit la bahu...
So sebelum g kursus tu aku rasa kena urut la bahu ni..
Aku pun membelokkan kereta ke arah kampung yang namanya..
Kampung Parit Kahar...area Ayer Baloi..

Pagi- pagi dah bertandang uma nenek tu..
Maka aku pun dengan menadah bahu untuk diurut oleh nenek tu..
Suka aku urut dengan nenek tu sebab nenek tu masih gagah lagi..
Bila melihat dia...otomatik aku teringat arwah moyang kesayangan aku..

Sedihnya bila melihat dia melambai- lambaikan tangannya bila aku balik..

Berbual dengan dia macam- macam ilmu yang dia turunkan..
Umur dia dah 80 tahun lebih..
Tapi masih sihat..

Arini aku dapat satu tips..

Dia kata kalau nak buang angin dalam badan, sihatkan badan..
Minumlah air beras sangai..
Aku lupalah bahasa melayunya nak sebut cne..
Sangai tu macam memasak tanpa minyak di dalam kuali sehingga masak.
Beras tu disangai sampai la bau mangit dan berwarna hitam keperangan..
Lepas tu bikinlah air macam bikin air kopi atau teh..
Buh gula sikit..
Aku dapat minum sikit pagi tadi..
Ehm...rasa beras bakar..

Berbalik pada kursus tadi..

Apa yang aku dapat ye..
Dapat nengok orang..
Jumpa akak2 yang lama tak jumpa..
Ada yang cakap lama tak nampak aku n ingatkan aku dah pindah Kuala Pilah..
Haha!
Dorang kata aku dah malas pergi meeting..
Ekceli..
Malaslah nak pergi meeting..
Kalau meeting ni, kadang sebenarnya dah ada keputusan kat pengerusi..
Cuma nak ikot prosedur je..dokumentasi amat penting..
eceh..alasan la aku ni...

Minggu ni, aku rasa sangat suka lagu Kehilangan dari Firman..
Aku ulang banyak kali kat radio..
Sambil mendalami musiknya..

Sebenarnya aku ada angan- angan baru..!
Nak belajar main keybord la....
Tapi ada orang tu cakap..jari dah keras baru sibuk nak main..
hmmmm..
??
Entahlah...hahahha!
Berangannnnsss....

Boleh wat...sukatilah...



Friday, September 27, 2013

Peraturan jalan- jalan orang....

Arini aku mendapat ucapan tahniah dari pemangku guru besar aku..
hahaha! memerli dalam kelawakan...
hmm...aku hanya tersenyum simpul dan menjawab..
wah!! 'Apa ni sir??'...hehe! sambil tersengeh macam kerang busuk..

Seronok bila dapat kuar rumah yang timenya macam kawan- kawan yang duk area sekolah..
Gila mamboo la rasa.. apa salahnya.. itulah kegembiraan dan kebahagiaan..
Setiap hari aku mencipta kegembiraan sendiri..

Memandangkan dah gaji 2 hari,
Aku rasa nak belanja anak murid aku makan..
So, aku berhenti la di gerai yang belah area Parit Panjang..
Before tu aku dah stop kat area Parit Sikom..
Kononnya nak belanja roti prata..
Tapi sampai je kat kaunter, pakcik tu cakap,roti canai untuk 20 keping memang takda..
Sebab dia memang tak buat banyak aritu..
Aku sempat mengira di tempat tebaran roti tu, ada la 30 keping..
Tapi dah dia kata takda..maka aku pun kuarlah dari kedai tu..
Hairankan...warung yang besar, tapi takda apa yang jual..hairan..
Dah takda rezeki..

So, aku singgahlah kat kedai pakcik Parit Panjang tu..
Beli nasi lemak untuk anak murid aku yang 14 orang tu..
Dan seringgit cekodok pisang...!
So sedap..!
Harga semua dalam rm22..
Aku bagi 50..tapi pakcik leh plak takdo wet kecik..
Maka, terpaksalah aku tunggu untuk cukup wang bakinya..
Bukan aku takmo bagi wet kecik, tapi memang dalam purse tak cukup duitnya..

Selepas je beli, aku pun nak jalan la, teruskan pemanduan..
Namun, aku susah nak lintas jalan..sebab ada lori baru parking depan kereta aku..
Susah nak lintas..sebab tak nampak kereta dari arah depan..
Jadi aku memutuskan untuk tunggu la driver tu beli..

Telahan ku benar belaka..
Aku nampak dah driver lori tu pegang duit 50..
Hati kecil ku berkata 'wow, mesti ada kisah disebalik wang 50 tu'..
Tiba- tiba aku dan driver lori tu saling berpandangan dari jauh..
Dia pun sengeh- sengeh dan terus jalan melulu ke arah kereta..

Dik, ada duit pecah tak?

Takdalah..memang tak cukup ni bang...

Perempuan tak mungkin takda wet kecik..abaang tu kata..

Betul bang...

Kesian plak aku nengok..

Maka..aku pun bersetuju untuk bantu dia..

Terpaksalah aku mengorek- mengorek duit- duit yang ada dicelahan beg, kereta dan buku...
Cukup juga akhirnya..
Abang tu mengucapkan terima kasih..
Sebenarnya dapat 49 hengget je..
Tapi dah abang tu nengok aku korek syiling bagai..maka dia kata cukuplah tu..hehe!

Apa yang aku nak cerita sebenarnya..

Abang tu sangat ceria dan gemibira dipagi hari..
Tak nampak kusut..
Rambutnya pun lebat..tak nampak botak...
Dirinya seperti antara insan yang bersyukur dapat keluar bekerja di pagi hari..
Walaupun hanya sebagai pemandu lori..
Insaf rasanya..
Aku bukan tak hepi pergi ke sekolah, cuma aku ni banyak sangat alasaan..
Insan yang tidak bersyukur..huk3

Ok..
aku meneruskan perjalanan..
perjalanan yang penuh berhati -hati..
sebab..

banyak insan yang gocoh dipagi hari..

aku selalu kena brek emergency...

makcik- makcik yang hantar anak sekolah ni suka lintas sesuka hati..
bahayalah..

makcik ni ada kemahiran...
tapi takda pengetahuan..
macam mana aku nak usulkan semua ni untuk kebaikan ibu- ibu ni kan?

tadi kalau aku amik tak kisah..memang confirm kena langgar makcik tu dengan anak dia..

dia nak belok kiri..dia pergi ke line tengah..
aku ingatkan dia nak ke tengah sebab nak belok kanan..
kelakar betul la..
nasib takda kereta lain..
habis bertaburan beg aku sebab brek yang gila kentang tu..
kereta aku tertala ke kiri jalan..
makcik tu punya moto lagi sejenggal cium kereta aku...handle dan tayarnya ke arah kiri..
adoi..

So, berdasarkan pengalaman aku ni, antara pendidikan yang patut di ajar di sekolah ialah pendidikan lalu lintas...
Asas yang betul- betul asas..
Sebab banyak orang tak tahu peraturan jalan raya!!
Ajar bagaimana hendak membelok..
Bagaimana hendak memotong kenderaan..
Bagaimana hendak membonceng orang..
Bagaimana hendak melintas di simpang..
dan bermacam bagaimanalah.

Moga aku gembira memandu ke sekolah setiap hari..
Sambil mendengar klasik.fm...



Wednesday, September 11, 2013

Insan Tahi Lalat..

Malam tadi aku bermimpi berjumpa boyfren lama..
Boyfren yang aku kenal masa keje kat PTP dulu- dulu..
hahah! banyaknya boyfren..ala...kelakar2 aje...
persahabatan musnah selepas aku masuk UM...ha3
sangat kelakar..kawan macam tak kawan pun..
jarang berjumpa..apatah lagi berdating..dia kawin masa aku tahun ke2 kat UM..ha3
muka macam apek n ado taik lalat atas bibir..
dalam mimpi tu, aku leh terjumpa dia kat nama tempat..bukit senyum..
ntah kenapa bukit senyum tu leh muncul dalam mimpi aku ni..walhal aku takde pun cerita- cerita pasal bukit sebelum tidur..ingat pasal Apek tu pun takde..

so, aku google la...ada ke wujud bukit senyum tu?
emm...
ada kat jb, ada kat perak, ada kat batam...banyaknya...!
kenapa ye tetiba dalam mimpi ada sebut pasal bukit senyum..hmm!
jaohnya misteri itu..malas nk fikirlah..

kenangan berkawan dengan Apek masih ada tinggal dengan aku..
kemana- mana saja aku bawa..
ahahha!
benda tu adalah.....my henpon number la..! lama betul dengan aku..
ekceli malas nak tukar pasal dah lama pakai..

Selain Apek...insan yang bertaik lalat yang pernah ada tali perhubungan ialah anak murid aku sendiri..
Namanya Naqib..
Hmm...budak ni..bertaik lalat dan adalah anak murid yang paling aku percaya untuk pegang henbag aku..
Baiklah budak ni..
Dia eksiden masa pose aritu..
Sangat sedih masa aku melawat dia..
mulut bengkak..
bapak dia cakap 'atas bibir dia abis, daging ilang dan gigi patah depan'..

so, apakah imaginasinya jika dengar begitu..?
aku sebak..sedih...
aku bayangkan si budak ni akan jadi sumbing..
maka aku melawat la dia..dan entah kenapa air mata aku leh gugur masa nengok budak tu..
sedih wooo..
tu baru anak murid yang aku jaga selama hampir 4 tahun.. entahlah..
tahun depan dia dah kena pindah ke sekolah menengah..
tapi banyak kali dia rayu takmo g sekolah menengah..
kalau ikotkan aku, boleh je..tapi, kehendak peraturan dia kena pergi juga..
tapi jauh disudut hati aku, aku risau nak lepaskan anak murid aku yang 4 orang tu..
sebab kebanyakkan bekas anak murid aku mesti berhenti sekolah dan ponteng sekolah kalau naik ke sekolah menengah..!
ni aku hangin ni...huk3

bila aku selidik kenapa takmo sekolah lagi?
(aku tanya kat shamsul..ex murid aku)
- cikgu membebel..
- cikgu tak cantik..
- benci nengk cikgu..

see...??
alasan tak munasabah la..

bab cikgu membebel tu..aku ni kaki bebel juga..tapi dulu dia rajin sekolah je..

alasan cikgu tak cantik..aku ni lagi la tak cantik..jerawat berbatu-batu..baru- baru ni je licin sikit..hehe!

hmm..ntahlah..risaulah.. berkali- kali aku pesan, jangan berhenti sekolah..hope, kawan aku kat sekolah menengah tu..cubalah jiwai anak murid aku tu..takmo la bagi dorang berhenti cpat...teruklah masa depan dorang..

Berbalik kepada Naqib..

Dek kerana murid ramai tak datang sebab UPSR..
aku pun bawalah dia jumpa dokter..nak repair gigi dia yang patah sekerat tu..kan buruk kalau senyum..
aku nak anak murid aku ada wajah yang manis walaupun OKU..hmm

so, dengan senyuman yang amat manis...ceh! aku pun menuju ke kaunter..
mulanya dia kata, harini untuk yang ada temujanji je..tapi dia bagi jugak..
haha! rezekilah..
dapatlah Naqib gigi baru..

Masa mula masuk jumpa dokter, dia kata ni anak puan ke?
hahah! anak puan??? muka aku ni ada rupa ibu yang ada bujang umur 14 tahun ke??

'eh tak la dokter, ni anak murid saya je..'..
haha!

'maaflah cikgu, muka ada iras- iras'...
hmmm? iras?
haha!

ape- apelah dokter..janji gigi anak murid siap..
memandangkan si Naqib tu berkeras nak aku teman dia, terpaksalah aku nengok dokter bikin...duduk macam mengobseb orang..
manja betul bujang ni..dah besar kot..takkan cikgu nak layan macam baby..adoi..
dalam tu macam- macam si pembantu dokter tanya..segan lak rasa..hehe!
tanya pasal sekolah la, anak murid la, duk mana la..hmm..
nak ilangkan rasa nerbes mak anak umur 14 tahun ni ek?? haha!


hepilah aku rasa arini..
kepuasan yang lain..
aku bukan saja cikgu, tapi aku juga ibu lakonan..haha!

Taarra!! siap dah!